Dilema BukBer

Fri, 17 May 2019 14:08
102863196-muslim-family-having-a-ramadan-feast.jpg
Setiap Bulan Ramadan , selain ibadah puasa, sholat Tarawih , satu hal yang paling ditunggu adalah Bukber, Alias Buka Bersama. Sebuah kegiatan dimana orang-orang berkumpul untuk membatalkan puasa bersama-sama di sebuah tempat yang sudah disepakati. Bisa di cafe,restoran, rumah tergantung janjiannya gimana. Terus terang saya tidak tahu fenomena bukber ini awalnya kapan dan dimulai oleh siapa. Karena waktu kecil dulu, buka puasa ya di rumah bersama keluarga. Dulu pas SMP udah ada ajakan bukber di rumah teman sih. Tapi seiring dengan bertambahnya umur, teman, kolega , ajakan buka bersama makin ramai. Alhamdulillah. Tapi Bukber menimbulkan dilema lho. Bisa bikin galau, bingung berangkat atau nggak. Bukber itu Banyak Plusnya, Ada juga minusnya.... Plus-nya Bukber Bukber itu ajang silaturahmi tahunan yang dinantikan. Bayangkan Kita bisa ketemu teman , mau itu teman main, kantor, lama, baru, tergantung genk nya. Bisa juga Bukber bareng keluarga yang jarang ketemu di kehidupan sehari-hari. Kita bisa update kehidupan masing-masing, bernostalgia ,bercanda tawa, berbagi kebahagiaan lah, karena senang bisa berjumpa lagi. Kalau kita sering silaturahmi bikin panjang umur dan banyak rejeki bukan ? Siapa tahu perjumpaan ini bisa jadi peluang bisnis , berbagi rejeki, ketemu teman baru. Bukber juga membantu bisnis makanan yang makin untung di bulan puasa. Peningkatan pembelian / kunjungan makin melejit di bulan Ramadan. Minusnya Bukber Eits, jangan salah, sayangnya Bukber juga punya beberapa kekurangan yang bisa merugikan , seperti 1. Janjian Bukber bikin Pusing Satu hal yang menjadi tantangan saat bukber adalah Janjian. Biasanya heboh di group Whatsapp mau ada Bukber. Tapi pas menentukan tempat dan waktunya suka pada repot. Jadwal gak pas, ada yang diam terus gak menjawab. Heboh di group 30 orang, yang beneran jadi bukber cuman 10 orang. Itupun untung jadi Bukber. 2. Jadi Ajang Ghibah kalau udah lama gak ketemu, kita selalu kepo dengan kehidupan orang lain kan, potensi ghibah disini gede banget. Sayang kan pahala puasanya berkurang 3. Bikin Dompet menipis. Ajakan bukber kadang janjian di tempat yang harga makanannya cukup menguras kantong. Kalau hari biasa, sekali sebulan datang ke restoran seperti itu. Tapi kalau seminggu ada 3-4 kali bukber, lumayan juga kan ? Apalagi belanja kebutuhan di Bulan Ramadan biasanya lebih banyak dibanding hari biasa. Nah, kita mesti pandai-pandai mengelola keuangan bulan puasa deh. 4. Terlewat Sholat Magrib dan Isya Kalau lagi seru Bukbernya , ngobrol gak habis-habis. Kadang ibadah sholat Magrib yang waktunya sebentar banget terlewat. Apalagi kalau Bukber di mall , antrian sholat magrib nya padat banget. Bkin males. Belum Ibadah Shalat Isya dan Tarawih. Karena sampai rumah sudah malam, ngantuk, bisa jadi terlewatkan. Bukber jadi seperti pisau. Bisa berguna, bisa juga merugikan tergantung niat masing-masing. Bisa sih Bukber itu jadi hal yang amat positif kalau poin-poin minusnya kita hindari. Bisa banget. Jangan sampai gara-gara bukber hati yang bersih di Bulan Ramadan tercoreng , pahala puasanya berkurang, keuangan jadi boros, dan ibadah terlewatkan. Jadikan Bukber sebagai moment silaturahmi yang menyenangkan dan penuh berkah.
Inspirasi Lainnya
Inspirasi Populer